JAUH DI MATA DEKAT DI HATI

Walaupun jauh, tapi tetap dekat di hati.💖💖

Minggu lepas saya ajak adik beradik, ipar duai, masak nasi lemak pada hari yang sama. Tarikhnya pada 19/4/2020 Ahad.

Siap buat poster 😁

Alhamdulillah, 5 famili sanggup menyambut cabaran kecuali 1 famili sebab adik dan isterinya ‘frontliner’. Kami tahu bagaimana sibuknya mereka. Kami doakan Zizi dan Sila bersabar dalam tugas. Moga Allah memberi pahala selayak para pejuang agama Allah.

Macam- macam hal berlaku dalam masa nak siapkan nasi lemak ni. Ada yang tiba- tiba bekalan air terputus tanpa amaran. Dah macam mana nak memasak? 🤔

Yang sibuk dengan anak kecil meragam lagi. Tiba- tiba nak bergayut je kat mamanya. Hai anak- anak 😅😅

Tapi kesungguhan nak siapkan nasi lemak kasih sayang ni amat- amat menyentuh hati.😍😍

Siap juga 5 jenis nasi lemak kasih sayang dari 5 famili ni walaupun ada yang terlajak siapkan nasi lemaknya hari ini gara- gara tak de air semalam.

Kemudian ada pula berlaku kebakaran belukar berhampiran dengan rumahnya. Sementara nak tunggu bomba sampai, bergotong royonglah sesama jiran nak padamkan api kebakaran.

Sungguh, hari ini dalam sejarah.

Terima kasih adik- adik dan ipar-ipar yang disayangi. Ginilah gaya kak long @ mak long kamu. Sabor jelah. Hihi.

Sungguh, dalam kejauhan jarak, ada kalanya rasa rindu membuak- buak pada semua adik beradik. Bukan boleh dibuat- buat. Ia datang sendiri.

Emak dan arwah abah pernah buka warung nasi lemak di kampung. Abah siap beri nama yang cantik untuk warung kesayangannya. ‘Al Barokah’.

Warung ‘Al Barokah’ banyak meninggalkan kenangan buat emak dan abah. Jadi semalam saya minta pada semua adik- adik, sedekahkan al fatihah buat arwah abah. Khusus untuk abah, kita buat secara berjemaah.

Moga arwah abah mewah dengan hadiah al fatihah dari anak menantu dan cucu- cucu. Moga emak juga boleh berlapang dada dan redha dengan kami anak- anak yang sering melukakan hati ibu tua ini.

Selagi ada hayat dikandung badan, kasih sayang dan silaturrahim ini akan kami jaga.

Tiada apa yang lebih menggembirakan bila kita merdeka di akhirat kelak. Dapat berkumpul bersama di Syurga Allah dengan riang gembira.

Ya Allah, Ya Wajid… perkenankanlah.

Sepinggan nasi lemak, auranya hebat! Boleh menyatukan seluruh keluarga.

Stay At Home

Lupa dah hari ke berapa perintah kawalan pergerakan (pkp) dilaksanakan. Sejak duduk di rumah ni hari dan tarikh pun lupa.

Aduhai… Rasanya bukan saya seorang kot. Ramai yang mengalami perkara yang sama. Bukan hendak mengeluh atau merungut, cuma begitulah keadaannya bila tiba- tiba kita terhentu dari melakukan rutin harian. Segalanya menjadi kaku tiba- tiba.

100 tahun sekali, pasti berlaku pandemik. Itu kata pakar kaji sejarah. Jika dilihat pada bukti yang diberi, ianya benar. Namun yang pasti, dunia ni sudah semakin kepada penghujungnya.Ada percaturan Allah di situ.

Suka atau tidak, kita harus menghadapi hari- hari yang mencabar ini dengan sebaik- baiknya. Daripada kita berkeluh kesah, lebih baik kita hadapinya dengan positif.

Ya, dari musibah dan malapetaka yang berlaku sekarang ini, banyak kebaikan yang kita boleh dapat.

Contoh, di dalam keluarga saya sendiri. Syukur sangat- sangat, kami boleh solat berjemaah bersama keluarga dan membaca yassin pada setiap malam. Perkara yang jarang- jarang dapat dilakukan di dalam keadaan yang biasa. Di mana masing- masing sibuk dengan mengejar dunia.

Allahu… banyak lagi perkara yang positif berlaku di depan mata.

Kita rasa ‘down’… itu lumrah hidup kita sebagai manusia biasa. Tapi kita ada pilihan. Untuk bangkit atau terus melayan perasaan duka lara kita.

Terpulang pada kita. Alangkah bagusnya jika boleh melihat lebih banyak kebaikan dari keburukan kesan dari serangan covid-19.

Cerita tentang ‘down’ atau stress ni, ada 1 page yang tiba- tiba popular dan meletop!

Namanya ‘MASAK APA TAK JADI HARI NI’. Tengok pada tajuk page pun kita dah tahu, ini mesti tentang angan- angan memasak dengan jayanya. Tapi hasilnya ‘hampeh’.

Nak sedih ke nak ketawa? Itu pilihan kita juga. Tapi dalam page tu, memang sapa- sapa yang join boleh hilang stress. Ada yang boleh gelak sorang- sorang. Ada yang siap ajak suami gelak sama- sama. Tak de siapa yang akan kecil hati.

Saya juga sudah di ‘invite’ untuk masuk. Tapi belum ada keberanian nak join. Takut saya yang melebih- lebih gelakkan orang. Rasanya saya duk tepi- tepi pun ok kot. Kita jeling- jeling je post orang lain. Nak gelak pun sikit- sikit je.😁😁

Oklah. Esok akan ada cerita baru. Jom sama- sama kita angkat tangan berdoa, agar Allah segera hilangkan virus covid-19 dari muka bumi ini. Allah jua sebaik- baik Perancang dan Pentadbir. Semoga kita terus menjadi hamba yang taat dalam menunaikan perintah Allah. AAMIIN.

SAMBAL TEMPE KENTANG – SIMPLE & SENANG

Kalau sudah namanya anak Jawa, tempe ni sudah menjadi makanan kesukaan. Tapi yang bukan anak Jawa pun rasa juga yang suka.

Sumber protein yang murah. Hari- hari makan pun tak apa.

Tempe ni boleh dimasak dalam pelbagai jenis masakan. Padan sangat kalau diregukan dengan kentang.

Hari ni teringin pulak nak buat sambal tempe kentang. Mudah dan simple je. Dalam musim pkp ni, kita gunakan saja apa bahan yang ada di dalam rumah.

Bahan- bahan:

2 keping tempe dipotong kecil
1 biji kentang dipotong memanjang atau ikut suka.
1 senduk cili kisar
2 biji bawang merah*
3 ulas bawang putih*
*~ ditumbuk
Sedikit belacan (optional, boleh ganti dengan serbuk ikan bilis)
2 keping asam keping atau sedikit asam jawa
Garam
Gula
Minyak

Cara:

Goreng tempe dan kentang secara berasingan. Angkat dan toskan minyak.

Keluarkan sedikit minyak tadi. Gunakan minyak yang sama untuk menumis cili, bawang merah, bawang putih dan belacan.

Kacau bahan tadi sehingga cili masak atau pecah minyak. Masukkan asam keping @ bancuhan air asam jawa, garam dan gula.

Imbangkan rasa. Bila campuran cili tadi sudah agak kering, masukkan tempe dan kentang. Kacau rata. Siap!

Kebetulan tadi saya ada lebihan petai, jadi saya masukkan sekali ke dalam sambal saya. Rasanya, pastilah lebih ummpphh.

Selamat mencuba.

Kenali jenama BUTTERCUP

Dalam keadaan pkp ni, pastinya ramai emak- emak yang rajin dan kreatif hendak memasak untuk keluarga.

Pastinya kek dan biskut juga termasuk di dalam senarai juadah yang hendak dihidangkan.

Saya beri tips dalam pemilihan buttercup sebagai bahan utama dalam pembuatan kek dan biskut.

Kenapa dengan ‘buttercup’ ini?

Jenama BUTTERCUP

Buttercup adalah jenama yang popular. Sering kali menjadi pilihan surirumah. Tetapi jangan keliru, walaupun ada perkataan ‘butter’ ,buttercup BUKAN pure butter.

Bahan di dalam buttercup ialah minyak dari kelapa sawit. Sebab itu harganya lebih murah. Berbanding dengan harga pure butter.

Walaupun bukan pure butter, ia juga boleh menghasilkan kek dan biskut yang sedap.

Buttercup yang dijual ada 3 jenis bentuk.

  1. BUTTERCUP KETUL

Sesuai digunakan untuk sapuan pada roti. Juga sesuai untuk dibuat biskut.

TIDAK sesuai untuk dibuat kek kerana ia akan menghasilkan kek yang sedikit kering. Berderai bila dipotong.

  1. BUTTERCUP TONG

Sesuai untuk kek.
Sesuai untuk biskut.

  1. BUTTERCUP TIN

Sesuai untuk kek.
Sesuai untuk masakan.
Tidak sesuai untuk biskut kerana ia masin.

Secara ringkasnya

Kek ~ tin @ tong
Biskut ~ ketul @ tong
Masakan ~ tin.

Tetapi jika tidak ada salah satu dari di atas yang sesuai ketika kita hendak membaking, boleh saja gunakan apa yang ada. Tips yang diberi hanya sebagai panduan dalam pemilihan buttercup. Bukan untuk jenama yang lain.

Badak Berendam

Sejenis kuih tradisi yang amat sedap dimakan. Bebola dari tepung pulut berinti kelapa parut yang dimasak dengan gula melaka.

Berkuah dengan santan yang dimasak bersama daun pandan. Memang harum wangi dan berlemak.

Sedap! Bila cukup segala bahan, seimbang dari segi rasa manis, masin dan lemak santan, saya pasti kuih ini pasti menjadi kegemaran ramai.

Nak buat pun, tidaklah susah sangat. Mudah saja.Saya sertakan resepi di bawah

Bahan-bahan:

◀ Inti kelapa▶

Sebiji kelapa parut yang diambil bahagian putih sahaja.

1 cawan gula merah @ gula melaka

1 cawan air

2 sudu besar gula pasir (optional)

2 helai daun pandan disimpul dan sedikit garam sebagai pemangkin rasa.

1 sudu besar tepung gandum

Didihkan air beserta daun pandan dan gula merah sehingga gula merah larut di dalam air. Kemudian masukkan kelapa parut. Kacau rata. Kecilkan api supaya inti kita tidak hangit. Akhir sekali masukkan tepung gandum yang dilarutkan dengan sedikit air. Kacau rata. Sudah puas hati, angkat dan sejukkan.

◀ Kuah ▶

2 cawan santan pekat

1 cawan air

1 sudu besar tepung jagung

Sedikit garam

2 helai daun pandan disimpul

Campurkan santan berserta air dan daun pandan di atas api perlahan. Kacau hingga air mendidih. Masukkan garam. Akhir sekali masukkan bancuhan tepung gandum untuk tujuan kuah menjadi likat. Jika rasa kuah santan kita kurang pekat, bolehlah ditambah sedikit lagi santan. Imbangkan rasa lemak dan kemasinan kuah tadi. Bila sudah likat dan kuah nampak berkilat, angkat dan sejukkan.

◀ Doh ▶

3 cawan tepung pulut

1 cawan air perahan daun pandan

Secubit garam

Pewarna hijau (optional)

Campurkan air yang telah dilarut garam dan pewarna tadi sedikit dikit ke dalam tepung. Dapatkan doh yang tidak melekat di tangan. Jika air kurang, bolehlah di tambah sedikit lagi lagi ke dalam doh tadi. Siap.

Cara – cara:

Ambil sedikit doh, bulat dan leperkan. Masukkan sedikit inti ( boleh dibulat- bulatkan dahulu). Tutup inti dengan doh, perlahan- lahan bentukkan bulat. Setelah siap semua, panaskan air. Bila sudah mendidih, masukkan doh yang sudah dimasukkan inti ke dalam air. Tunggu sehingga doh tadi timbul. Bila ia sudah timbul, ia adalah tanda doh tadi sudah masak. Setelah siap, masukkan ke dalam kuah tadi. Siap! Kuih badak berendam sudah sedia untuk dihidangkan.

SAKURA..Kau juga hamba.

Rupanya musimmu hampir tiba. Bagi penggemar bunga atau pencinta alam yang berkemampuan, di saat mekarnya kamu, mereka sudah mempersiapkan diri untuk terbang ke negara Jepun atau Korea di mana kamu tinggal.

Kamu sangat popular di sana walaupun kamu juga berada di beberapa buah negara yang lain.

Cherry Blossom atau bunga Sakura, kamu sangat cantik! Ada 600 spesies di kalangan kamu.

Kamu menjadi lambang cinta pada jiwa manusia.Mampu memberi ketenangan dan kegembiraan. Walaupun hayatmu tidak lama, namun kamu mampu mengubat rasa cinta manusia yang ghairah melihat kecantikanmu.

Tapi Sakura… aku mendapat berita, cerita yang sahih dari kaca televisyen. Kamu tampak layu untuk musim kali ini. Mekarmu seakan dipaksa- paksa.

Kelopak bunga yang kebiasaannya begitu bersemangat, megah menampakkan kecantikan diri, tapi pada tahun ini engkau seakan tidak bermaya, lemah.

Kamu bersedihkah wahai Sakura?

Ya Sakura.. Ketika ini covid 19 sedang mengganas, menyerang bumi tanpa ada belas kasihan. Ramai yang telah menjadi mangsa. Dijangkiti malah ada yang mati.

Seluruh sistem dan ekonomi dunia menjadi lumpuh. Semua dipukul sama rata. Bijak pandai di kalangan manusia yang dikatakan pakar juga buntu menghadapinya.

Sakura, kamu tahu, sesiapa yang disahkan positif covid 19 ini mereka terpaksa dikuarantinkan. Terpisah dari dunia luar. Sepi.

Semalam aku melihat video, anak kecil di dapati positif covid 19.Sayunya hati melihat anak itu di bawa pergi menaiki ambulan,tanpa ibu dan ayah.

Hari ini tular pula video seorang anak kecil yang baru berusia 4 tahun terkedek- kedek dia berjalan, di bawa pergi menaiki ambulan setelah dijangkiti covid 19.

Sakura, anak kecil itu sendirian. Dia seorang yang positif. Ibu dan ayahnya negatif covid 19.

Terdengar suara si ibu mengucapkan selamat tinggal pada si anak yang tampak tenang. Ada kedengaran esakan siibu di hujung video tersebut.

Tidak cukup lagi, Sakura! Ada lagi! Anak kecil berusia 2 tahun yang menghidap kanser darah, sah positif covid 19.

Hati siapakah yang tidak runtun. Aku turut menangis teresak- esak. Bagaikan kehilangan anak sendiri. Pedihnya bagai dirobek- robek.

Bagaimana hendak menanggung rindu pada si anak yang masih kecil yang terpaksa bergelut dengan virus yang kejam!

Aku tidak mampu membayangkannya. Sesak dadaku. Air mataku mengalir tidak berhenti. Aku sedih sekali.😭😭😭

Sakura… Banyak lagi yang hendak diceritakan. Ada 1001 cerita yang ada. Ada suka, ada duka.

Sakura…dengarlah apa yang hendak aku katakan. Covid 19 tidak bersalah. Kejam dan zalimnya ia di mata manusia, ia adalah hamba.

Aku, kau dan dia… kita semua adalah hamba Allah. Allah Yang Maha Memiliki sekelian alam.

Beza antara kita, aku adalah dari kalangan hamba Allah yang sentiasa lupa, selalu derhaka dengan perintah Allah.

Manusia yang sentiasa ingin memiliki sifat sombong, sedangkan sudah Allah berpesan, sifat sombong itu hanya untuk Ku. Sombong itu adalah selendangKu!

Engkau dan covid 19, adalah hamba yang sangat taat pada Allah , yang memiliki sifat Al Malik, Al Aziz, Al Jabbar.

Sakura, covid 19 adalah hamba Allah yang dihantar dengan misi dan tugas- tugas khas. Laksana tentera gerak tempur yang sedang bekerja. Penuh dedikasi. Hanya patuh dengan arahan ketua.

Pukulan hebat ini sebenarnya untuk semua manusia di muka bumi. Bumi Allah ini sudah terlalu tua. Sudah tidak mampu menanggung segala dosa maksiat yang dilakukan umat manusia.

Nafsu manusia yang rakus, tindas menindas sesama sendiri. Semuanya ada kepentingan untuk diri sendiri.

Orang kaya bertambah kaya, yang miskin terus tertindas. Akal tidak berperanan, maka nafsu menguasai diri. Manusia menjadi tamak dan haloba.

Kasih sayang sudah hilang. Maaf memaafkan sukar hendak dilakukan. Kesalahan dan kesilapan musuh atau lawan di masa lalu sering diungkit- ungkit. Lagak diri sendiri bagai wali, tidak melakukan kesalahan. Itulah sifat manusia masa kini, wahai Sakura.

Anak sudah menjadi tuan. Ibu dan ayah menjadi hamba. Benar seperti kata lidah rasul. Ia terjadi sekarang ini. Ibu melahirkan tuan- tuannya.

Sakura, tidak tertulis banyaknya maksiat yang telah dilakukan manusia. Banyak sekali.

Aku malu Sakura. Aku sebahagian dari mereka. Aku akui nafsuku adakalanya mengatasi akalku.

Tapi Sakura, engkau tahukan? Kasih sayang Allah itu mengatasi kemurkaanNya.

Allah itu sifatNya Ar Rahman, Ar Rahim, Al Mukmin, Al Ghaffar.

Di sebalik segala malapetaka yang sedang menimpa ini ada rahmat dan kasih sayangNya. Pandanglah ia melalui mata hati. Kita akan dapat melihatnya.

Sakura, Allah sedang memproses manusia. Tanpa mengira darjat dan keturunan. Kaya atau miskin. Sama ada manusia itu seorang pendosa atau alim ulamak. Manusia diproses dalam keadaan sama rata.

Ketika ini, jika manusia itu bijak, mereka akan bertaubat. Meminta ampun di atas segala kesalahan dan dosa. Mereka akan membaiki kelemahan diri.

Tidak mencari kelemahan dan kesalahan orang lain. Memperbanyakan amalan membuat kebaikan dan bersedekah.

Ya Sakura, inilah masanya untuk melonjakkan tahap iman kita. Peluang untuk merintih, merayu, merengek- rengek pada Sang Pencipta. Mohon dan meminta pada Ar Rahman Ar Rahim agar dibersihkan hati dan roh sebersih bumi nanti setelah covid 19 selesai menjalankan tugasnya.

Covid 19 akan pulang, ia akan Allah panggil kembali ke tempat asalnya. Covid 19 adalah makhluk yang taat pada perintah Allah. Ia akan pergi bila sampai masanya.

Sakura, tahun hadapan aku pasti engkau akan lebih mekar berkembang. Engkau akan lebih menyerlahkan kecantikanmu untuk mendamaikan hati- hati yang memandangmu.

Semoga begitu juga hati- hati manusia, hanya mereka yang terpilih, berjaya di dalam ujian hebat ini. Membawa hati yang damai yang penuh keimanan untuk kembali mengadap Sang Pencipta bila tiba saatnya.

Semoga aku antara yang terpilih, Sakura. Berpimpin- pimpin tangan masuk ke Firdaus bersama orang- orang yang aku cintai.

Aku doakan juga orang- orang yang membaca coretan ni masuk ke Firdaus bersama- sama dengan orang- orang yang mereka cintai. Aamiin.🌸🌸🌸🌸🌸🌸

TANAH VS EMAS

Diceritakan kisah sebongkah emas telah bertemu dengan sebongkah tanah.

Lalu telah terjadi dialog di antara 2 makhluk ini.

” Hai tanah…cuba kau lihat dirimu, suram dan lemah. Adakah engkau mempunyai cahaya dan kilatan yang bersinar seperti diriku? Bongkah emas memulakan bicara kepada bongkah tanah.

Bongkah tanah menjawab, ” Aku tidak ada semua yang engkau miliki. Tetapi, aku boleh menumbuhkan rumput juga pokok yang akan menghasilkan bunga dan buah. Juga aku boleh menghidupkan tanaman yang lain.”

” Apakah engkau boleh buat seperti aku?” Tanah bertanya kepada emas.

Emas terdiam, terus membisu.

Sahabat baikku, di dalam dunia ini ramai yang kedudukannya sama seperti emas. Bernilai, berharga, menyilaukan bahkan mempersonakan mata yang memandang.

Namun tidak bermanfaat untuk orang lain. Mereka mencipta kejayaan dalam karier. Menjadi hartawan malah jutawan. Lebih lagi dikurniakan cantik paras rupa dan tampan. Namun golongan emas ini tidak menghiraukan manusia di sekelilingnya. Berkira- kira hendak menghulurkan bantuan pada yang memerlukan.

Syukur, ramai juga manusia yang seperti tanah. Ada kehidupan yang biasa- biasa tetapi mereka ini ringan membantu sesama manusia. Tidak berkira menghulurkan tangan pada yang memerlukan.

Sahabat yang baik, makna kehidupan bukan terletak kepada berapa nilainya diri kita tetapi berapa besar manfaat diri kita kepada orang lain.

Jika keberadaan kita dalam masyarakat boleh menberi berkat kepada orang lain, barulah sebenarnya kita menjadi peribadi yang bernilai.

Apalah ertinya kejayaan diri sendiri tetapi tidak menjadikan diri kita berguna kepada keluarga kita dan orang lain.

Apalah ertinya kemakmuran, jika kita tidak berkongsi kebahagiaan dengan insan yang memerlukan pertolongan.

Apalah ertinya kepandaian dan kecerdikan kita jika tidak menjadi inspirasi kepada orang di sekeliling kita.

Hidup adalah proses, ada masa kita memberi dan ada masanya kita menerima. Ia akan terjadi mengikut qada dan qadarnya.

TAHU VS RASA

Peranan akal,hati dan rasa

Tahu dan rasa, keduanya berbeza walaupun pada perkara yang sama.

Tahu… tindakannya pada akal.

Rasa… hati yang berperanan.

Tahu tanpa rasa… setiap yang berlaku dan tindakan kita hanya pada logik akal. Tidak akan sampai membawa kita kepada Allah.

Tetapi bila hati merasa… setiap apa yang terjadi pasti akan dikaitkan dengan ketetapan dan ketentuan dari Allah swt.

Pandemik Covid-19

Usaha memutuskan rantaian covid 19

Nak simpan dalam blog jugak la.. kenangan yg takkan di lupakan.. Utk aku baca di tahun² hadapan 😬

Takkan sesekali aku lupa ….

18 MAC – 31 MAC 2020 fasa 1
01 APR – 14 APR2020 fasa 2
15 APR – 28 APR 2020 fasa 3

Perintah Kawalan Pergerakan seluruh 🇲🇾…

📍 harga minyak jatuh sehingga RM1.25/liter

📍Semua pejabat di seluruh Malaysia diarah tutup sepanjang Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) dan kerja – kerja dilaksanakan sepenuhnya dari rumah.

📍Semua sekolah dan pendidikan dilaksanakan di atas talian.

📍Penjarakkan sosial sentiasa diutamakan

📍Pita pelekat dilekatkan di atas lantai – lantai kedai untuk menentukan jarak selamat 1 meter di antara pelanggan

📍 Restoran dan kedai – kedai makan ditutup, hanya dibenarkan bungkus sahaja.

📍Hanya beberapa orang sahaja dibenarkan berada di dalam kedai.

📍Kedai bukan keperluan asas dan perniagaan tidak berkaitan pembekalan makanan diarah tutup.

📍Keseluruhan acara dan musim sukan di seluruh dunia dibatalkan serta merta

📍 Konsert, perlancongan, festival, acara hiburan dibatalkan.

📍Majlis perkahwinan dan pelbagai sambutan majlis bersama keluarga dibatalkan.

📍Tiada lagi jemaah di masjid, dan rumah – rumah ibadat ditutup.

📍Tidak dibenarkan perkumpulan 50 orang atau lebih, kemudian diubah kepada 20 org atau lebih, hanya dibenarkan 10 orang atau kurang dari itu dibenarkan.

📍Taman permainan kanak – kanak ditutup.

📍Kekurangan stok penutup muka, gaun,
dan sarung tangan untuk kegunaan pekerja barisan hadapan.

📍Kekurangan alat bantuan pernafasan
bagi pesakit kritikal.

📍Berlakunya pembelian panik sehingga kekurangan alat pembasmian, tiada sabun cuci tangan, tiada cecair pembersih tangan

📍Rak – rak di kedai menjadi kosong.

📍Kilang – kilang pembuatan, kilang penyulingan dan perniagaan lain telah menukar perkhidmatan mereka dengan membantu menyediakan visors, penutup muka, cecair pencuci tangan dan PPE.

📍Kerajaan telah melaksanakan sekatan jalan di setiap kawasan dan tertutup kepada pergerakan yang tidak penting.

📍Tiket kapal terbang murah, namun kita tidak boleh keluar melancong.

📍Sidang media dari Kementerian Kesihatan di keudarakan setiap hari.

📍Kemaskini kes baru, yang telah sembuh dan pesakit yang meninggal dunia dilakukan setiap hari.

📍 Jalan raya menjadi kosong tanpa kelibat manusia.

📍Ramai orang memakai penutup muka dan sarung tangan apabila keluar.

📍 Pekerja perkhidmatan penting menjadi takut untuk keluar rumah.

📍Pekerja kesihatan pula, menjadi takut untuk pulang ke rumah dan berjumpa keluarga.

📍 “Mendatarkan lengkung graf” itulah yang sering dikatakan, bersama dengan kata-kata ” Kita lakukan ini bersama” dan “Kita harus menang”

Ini adalah Novel Coronavirus ( Covid-19) suatu penyakit pandemik, yang diwartakan pada 18 mac 2020 😭😭😭😭

Nikmat mana lagi yang telah kita dustai?
Bersyukurlah. Dan sentiasa berterima kasih
Lakukan kebaikan antara satu sama lain – sayangi antara satu sama lain – dan sentiasa menyokong antara satu sama lain

Kita semua adalah satu ! ❤️🇲🇾❤️🇲🇾❤️

Ayam oh ayam!

Ayam @ Bazar…

Pagi ini saya tak komen tentang bazir di bazar.

Tapi nak cerita tentang AYAM!

Pada bulan puasa ini, kalau kita pergi ke bazar dan melihat lauk-lauk yang dijual. Pasti semuanya nampak sedap. Memang kita jamu mata la kan…

Tapi sayangnya antara kita tidak pernah terfikir dan bertanya:

Sebagai contoh si Kuala Lumpur.

– Berapa banyak bazar ramadan yang ada?
– Setiap bazar ramadan mesti mempunyai lauk atau makanan berasaskan ayam?
– Ayam sebanyak ini, datang dari mana?
– Dimana tempat sembelih?
– Siapa yang sembelih?
– Betul ke cara sembelihannya?
– Siapa yang memantau?

Maka persoalan ini perlu dirungkaikan.

Betapa sedih pula..
– AYAM itu pula tidak masak/mentah.
– ada yang menjual yang sudah basi.
– ada juga yang menjual lauk semalam.
– ada yang penyediaan tidak bersih.

Sebenarnya perniagaan yang dilakukan pada bulan puasa ini banyak pahala boleh dibuat jika perniaga tahu akan KEBERKATAN. Bukan hanya memperolahi duit yang banyak, malah pahala berlibat ganda.

Tip ke bazar:
– Pastikan lauk yang dibeli itu tidak berbuih atau mempunyai warna yang pelik.
– Elakkan membeli lauk yang berkuah.
– Ambil kuih yang hampir dengan perniaga atau yang dibawah (baik-baik nanti kene marah).
– pergi gerai yang ramai orang (subjektif)
– PALING PENTING – LIHAT KEBERSIHAN PEKERJA, PERALATAN, dan PERSEKITARAN GERAI.

Sekian,
#abamhalal