MAHLIGAIKU DI SYURGA

Kak Ita dengan suami ni buat jenis yg sweet-sweet. Memang tak reti. Kadang-kadang time gila-gila datang tu bercerita le yang merapu..
Cakaplah, bestlah kalau..kalau..kalau..

Semuanya kalau,kalau yang tak masuk akal.
Nanti En Somi pun cakaplah..
“Nak buat apa..”
” Manalah kita ada duit banyak tu..”
” Tak payahlah..”
“Kenapa nak macam tu..”

Pastu merajuk sendiri. Muncung pun panjang sampai boleh sangkut baju.

Dah tau tu. Tapi buat lagi. Tak serik-serik nak majuk-majuk benda yang tak berfaedah.๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…

Suatu hari Kak Ita cerita lagi yang ‘kalau-kalau’ ni.Ni semasa lalu kawasan rumah orang yang have-have.
“Abang..Cantik kan rumah tu. Kalaulah kita ada rumah camtu kan..bla bla bla bla..”

Cerita merapukan..

Tapi en somi balas..

“Iyalah, nanti abang buatkan Ita mahligai indah yang tercantik, bukan setakat banglo besar ni. Tapi di akhiratlah. Kat akhirat kekal abadi. Rumah kat dunia ni tak kekal..”

Terkedu sekejap. Tak bernafas sesaat.
Hihihi..yang ni tak majuk-majuk.

Iyalah..terus senyap sampai ke sudah. Pastu dah takde nak citer yang ‘kalau kalau’..

Belajar bersyukur dengan apa yang ada.

Tapi..tapi..yang ‘kalau-kalau’ saja je.. Saja nak cakap-cakap๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…
Saja nak buat bodoh.๐Ÿ™ˆ๐Ÿ™ˆ๐Ÿ™ˆ

SEPASANG SELIPAR CACAT

NILAI SEPASANG SELIPAR
======================
Sudah seminggu selipar ni rosak. Kisah dari konvo Kakak Adilah tak habis lagi. Hujung selipar ni patah semasa kami bergegas memasuki bangunan PICC kerana sudah terlambat.

Semasa Muaz tunjukkan bahagian yang patah tu, umi hanya pandang sepi, suruh dia pakai je sehingga habis program konvo kakak.

Sehingga balik ke rumah, umi dah lupa pasal selipar tu. Muaz pun tak bersebut.

Sehinggalah beberapa hari lepas, semasa menyapu sampah di luar rumah. Umi terpandang pada selipar yang dah tak cukup sifat tu. Ambil dan campak ke dalam bakul sampah. Elok je terletak dalam bakul sampah tu sendirian. Tanpa ada sampah kering yang lain.

“Umiiiii !!!!! .. Kenapa buang selipar Muaz.”

Segera Muaz mengambil selipar cacat itu. Kebetulan ketika itu Muaz baru balik dari sekolah. Ternampak pulak dia pada selipar cacat tu dalam bakul sampah.

“Kan dah rosak. Buat apa simpan, bukan boleh pakai pun. Banyak lagi selipar lain yang umi beli. Selipar buruk tu jugak yang dipakai ke hulu ke hilir.” Umi dah mula membebel macam keretapi laju.

“Tak boleh buang! Ini Abang Hafiz bagi.”
Muaz ambil dan peluk selipar cacat tu.”
Tinggi suaranya dan dah berlinang air mata.

Muaz ni perangainya banyak ikut uminya. Nampak keras, garang. Tapi hati tisu. Sikit-sikit menangis. Mudah sungguh air mata tu nak keluar.

Umi terdiam. Iya… selipar tu sepupu Muaz yang bagi. Sepupu yang bernama Mohamad Hafiz. Tua setahun dari Muaz. Berumur 12 tahun. Tinggal di Johor Bahru. Hensem boy. Seorang yang pendiam. Anak bongsu.

*Allahu..nilai kasih sayang anak-anak. Mudah tersemai ketika masih kecil. Masih bersih dan suci. Apa saja yang berkaitan kasih dan sayang mudah di terima dalam diri.
Kasih sayang kalangan anak-anak bersifat jujur. Tiada kepentingan diri. Jika terus dipupuk dan dibaja. Insyaallah tidak akan hilang hingga dewasa.*

Umi mengalah. “Iyalah..umi tak buang. Simpan tepi dulu.” Umi ambil dan simpan selipar cacat tu letak di tepi dinding. Hari dah nak Maghrib. Syaitan dah banyak ketika ni.

Masuk rumah tutup pintu. Habis adegan hari tu.

Hari ini dalam group wassap keluarga. Umi membuat rayuan. Sebab 30/10 ni harijadi Muaz, umi minta Abang Hafiz bagi hadiah selipar buat Muaz. Supaya umi boleh buang selipar yang dah tak cukup sifat tu.๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…๐Ÿ˜… Papa Hafiz dah jawab. Yesss!! Muaz akan dapat selipar baru hadiah dari Abang Hafiz.
๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜..

Tiada lagi air mata kesedihan Muaz.๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜

BEDAK ASMAK

๐ŸŒป๐ŸŒป BEDAK ASMAK ๐ŸŒป๐ŸŒป

๐Ÿ’ฏ Bedak Asmak memang bagus untuk masalah kulit terbaru testimoni jeragat -hanya dalam masa 10 hari!๐ŸŒบ๐ŸŒน

๐Ÿ’ฏ Sebelum itu dah terkejut dengan testimoni dari ibu mengandung yang tidak ada parut regangan yang best,ramai yang menggunakannya sebagai masker dan bedak sejuk pada waktu malam..hasilnya memang memuaskan hati cuba dulu baru percayaโ˜บโ˜บ

๐Ÿ’ฏ Rahsia kehebatan produk semulajadiโญโญ
Terbukti membantu merawat pelbagai masalah penyakit kulit termasuklah psoriasis, kulit gatal-gatal, ruam, kudis, campak, kurap, panau, gatal, jerawat dan lain-lain.
.
KELEBIHAN BEDAK ASMAK โ˜ƒ:
๐Ÿ“Œ Bedak ini dihasilkan daripada 100% tanah liat putih premium yang mengandungi mineral semulajadi.
๐Ÿ“Œ Ia mengandungi mineral semulajadi yang bertindak menyerap segala kotoran dan toksik yang terdapat pada kulit.
๐Ÿ“Œ Cepat meresap dalam kulit. Kulit terasa sejuk dan lembut .
๐Ÿ“Œ Satu bekas tahan agak lama. Selalunya saya guna beberapa bulan.
๐Ÿ“Œ Bebas Paraben dan juga bahan-bahan kimia berbahaya.

Berminat nk try wasap ๐Ÿ‘‡
๐Ÿ“ฒwww.wasap.my/60192304433

TESTIMONI MINYAK HERBA ASMAK

Hari hujan.Rasa sejuk.Tidur pun sedap cuti-cuti niSekali anak merengek.Batuk tak berhenti.Berjangkit dari suami la ni.Hidung masing-masing meleleh.Mama is rimas tau.Ajak pergi klinik.Siap punya siap jam dah pukul 12.30pm.Sampai klinik pukul 1pm sebab cari parking lambat.Kena tunggu pulak doktor rehat katanya.Pukul 2pm masuk jumpa doktor.Doktor check anak dan suami.Ok,ke kaunter lah nak buat bayaran.Mak aih,mahalnya kena.Ubat pun berderet.Sekali ada yang tegur. “Kak,kenapa tak cuba Minyak Herba Asmak.Bagus dengarnya”.Dia pun bercerita dan bagi no seller terdekat.Lepas call,akak pergilah jumpa pengedar tu dan dapatkan cara pakai.Balik akak bagilah si kecik dan bapanya pakai.Alhamdulillah mereka nampak lega dan tidur lena.Esoknya ..Eh,mereka dah makin segarlah.Tak sempat guna ubat-ubat tu semua.Inilah cerita pembaziran masa,tenaga dan wang.Maka berhuhu la.Serasi untuk saya sekeluarga,Insyaallah serasi untuk kalian semua.Mai pinang sekarang.Berbaris stok bersedia untuk dipinang.Akak jual apa yang akak pun guna tau.#minyakherbaasmakHubungi 0192304433www.wasap.my/60192304433

HARI GRADUASI ADILAH 2

CERITA 2

Tarikh 21/10/18

Cerita semalam.. Tahniah Adilah dapat naik pentas sempena konvokesyen.
Diumumkan sebagai penerima anugerah dekan dengan gelaran “Anugerah khas ketua pegawai eksekutif”. Bohonglah kalau umi takde rasa bangga dengan pencapaian Adilah. Namun jauh di sudut hati umi sentiasa berasa cemas dengan dirimu.

Sentiasa cemas dengan bagaimana hubungan mu dengan Allah.
Bagaimana pergaulanmu bersama rakan-rakan.
Bagaimana solatmu,bagaimana kamu menjaga akhlak. Cemas..memang cemas.

Tapi apakan daya umi mahu mengawasimu 24jam.

Hanya pada Allah umi berdoa agar kamu sentiasa dipelihara dari segala bala bencana. Selamat di dunia dan di akhirat..

Menjadi muslimah yang sentiasa berakhlak baik. Menjaga solat dan segala ibadah. Rugi kalau kita hanya berjaya di dunia tetapi kita gagal dalam mengejar akhirat. Negara yang kekal abadi.

Semoga kita akan sama-sama dapat berpimpin tangan menuju syurga Firdaus Allah. Aminn

HARI GRADUASI ADILAH

CERITA 1:

Teringat kisah dulu..Ketika adik Suriani Hasan konvo kat UPSI. Bergenang air mata bila dia melintas lalu masuk ke dalam dewan.

Abah sudah meninggal dunia ketika tu. Jadi Kak Ita lah yang meneman emak.

“Ita, ko belikanlah Yani tu bunga, yang murah-murah pun jadilah.” Emak bisik-bisik pada Kak Ita.

Allahu.. Rasa sedihnya hati.

“Iyalah mak,Ita beli.”

Kak Ita beli bukan yang murah. Kak Ita belikan yang tercantik dan yang mahal. Semuanya untuk gembirakan emak. Sebenarnya bukan berduit sangat masa tu.Iyalah bisnes pun baru nak merangkak-rangkak. Tapi demi menggembirakan emak. Kak Ita sanggup nak buat apa saja nak bagi dia gembira.

Memang sepanjang masa bergenang air mata dia. Pasti bercampur baur antara gembira dan kesedihan.

Hari ini anak Kak Ita pulak yang konvo.

Tapi…tapi perasaannya berlainan sekali. Mana tidaknya, semua kelam kabut. Dari pagi tadi dua2 budak yang tak kecik sangat, Muaz dan Sara dah mula buat perangai. Dua-dua meragam bila kata kena duduk luar dewan. Tak boleh masuk. Duduk dengan Abang Besar Aiman.

Monyok semacam dua2 orang. Suruh kemas barang nak keluar homestay, diaorang buat tak tau je. Suruh mandi, masih duk baring-baring lagi. Umminya dah tinggi suara.

Kita nak cepat, semua jadi lambat.

Apa-apa solat dulu tadi di Masjid Besi Putrajaya. Selesai dalam 1:30. Terus masuk kereta. Dah lambat ni. Dua-dua masih tak bertukar mood. Masih nak buat perangai.

“Abang takyah masuklah. Ita masuk dengan Aiman. Abang jaga budak-budak ni.” kata En Somi.

” Mana boleh! Apa kata Dila nanti. Mesti dia sedih, ayah tak tengok dia naik pentas.” Tinggi dah suara. Allahu, dah buat dosa je dengan suami. Tapi membebel-bebel lagi ni.

Adui..rasa telinga dah panas ni, Naik dah darah ni.

Dah lambat, mestilah parking susah nak cari. Tapi alhamdulillah dapat jugak parking kat basement.

Masuk PICC tak pandanglah budak dua orang tu. Bagi duit kat Aiman suruh belikan bunga untuk kakaknya. Carilah apa yang patut. Umi dan ayah dah lambat nak masuk dewan.

Okfine. Selesai bab budak-budak.

Bagi pas pada yang bertugas.
“Encik, sepatutnya tak boleh pakai sandal. Tak boleh masuk ni.”

Ah sudah. Satu hal bila dah kelam kabut. En Somi lupa nak tukar sandal pada kasut.
“Kereta parking jauhlah cik.” En somi cakap baik-baik dengan yang bertugas.

“Saya bagi lepas ni. Tapi cover-cover sikit iya. Takut penjaga kat atas tak bagi masuk.

Alhamdulillah lepas masuk dan dapat tempat
duduk. Harap tiada lagi kujatan-kujatan..

Panjang pulak luahan rasa..huhu
Buat cerpen dalam dewan sementara menunggu nam kakak Adilah di panggil. Tapi taklah kot nak rasa-rasa sentimental.. Penat dah๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…

RAMADAN KAREEM- Banyakkan bersyukur

Catatan sejarah berlaku lagi pada 1 Jun 2018.

Rakyat Malaysia bersyukur dan menarik nafas lega bila kerajaan telah menurunkanย  gst menjadi 0%. Saya juga sujud syukur di atas keperihatinan kerajaan baru Malaysia yang menjaga kepentingan rakyat.

Apa-apa pun, kita harus berbelanja secara berhikmah. Lebih-lebih lagi hariraya akan menjelang tak lama lagi. Sale sana sini, aduhai memang tergoda kalau tak kuat iman. Saya pun terjebak sekejap. Maklumlah semuanya di hujung jari.

Tapi bila lihat video-video tentang orang-orang yang susah, yang berbuka sekadar yang ada. Masih berpuasa walaupun sedang berperang, saya menjadi insaf. Rupanya banyak yang kita alpa tentang hidup ini. Syukurlah kita masih cukup segalanya.

Nak rasa bahagia bukan perlu pada harta yang banyak. Duit yang melimpah ruah juga tidak menjamin kita akan rasa bahagia. Contoh yang senang kita nak lihat, artis-artis barat yang hidup dalam kemewahan. Ada yang sampai bunuh diri kerana kecewa dengan hidup. Hati tidak bahagia. Hidup rasa kosong walaupun di kelilingiย  harta yang banyak dan insan tersayang. Pastinya juga kerana mereka hidup tanpa Tuhan Yang Hak. Tidak kembali kepada fitrah hidup manusia.

Wajah Ali Banat

Berbeza sekali dengan nasib jutawan muslim Ali Banat yang berasal dari Sydney Australia. Baru saja meninggal dunia pada 29 Mei 2018 yang lalu akibat kanser. Di dignosis dengan kanser pada tahun 2015. Doktor memberitahu bahawa hayatnya hanya berbaki 7 bulan sahaja. Namun dengan sikapnya yang positif, dia mampu melangkaui jangka masa hayat yang doktor beri.

Ali Banat berjaya menjadi seorang jutawan dalam usia muda,sepatutnya dia berhak menikmati segala hasil kekayaannya. Segala apa yang diingini mampu dibeli dengan harta yang dia ada. Namun dia tidak kecewa atau meratapi nasibnya yang malang itu. Malah dia berkata penyakit kansernya itu adalah satu anugerah besar dari Allah buat dirinya. Dia bersyukur kerana Allah memberi pertanda awal buat dirinya untuk bersiap-siap menuju kematian.

Hidupnya bertukar 100%. Peluang yang berikan Allah itu direbutnya. Semua harta yang dimiliki diinfakkan untuk kesejahteraan umat Islam di seluruh dunia. Mengabdikan dirinya membuat kebajikan pada yang memerlukan.

Perniagaannya dijual dan beliau mengembara ke Togo, Afrika di mana penduduknya 55% hidup di bawah paras kemiskinan, 20% daripadanya adalah muslim. Berjaya menjalankan projek yang dinamakan Muslims Around the World (MATW)ย di mana antara projek yang dijalankan, membina 200 rumah untuk janda-janda dan bantuan perubatan.

Ali Banat telah tiada di dunia fana ini. Tapi pahala untuknya tetap mengalir. Tentunya dia telah bahagia di sana. Perginya di bulan Ramadan yang penuh berkat ini bukti kematiannya di dalam husnul khatimah.

 

Insyaallah kita juga boleh menjadi seperti beliau. Tidak perlulah menunggu menjadi jutawan. Berkhidmat dan berbakti pada agama Islam mengikut kemampuan kita. Allah tetap akan pandang usaha-usaha kecil kita ini.

Banyakkan bersyukur, kita pasti rasa bahagia dan tenang. Rasa cukup, itulah yang akan membahagiakan.

RAMADAN KAREEM- bulan seribu rahmat “MALAYSIA BARU”

 

Hari ini dah masuk hari ke 16 berpuasa. Cepatnya masa berlalu. Perginya masa yang tidak akan kembali. Aduhai…Banyaknya masa yang terbuang dan tidak dimanfaatkan. Terasa ruginya masa-masa yang terlepas.

Bulan yang sepatutnya digandakan amal ibadah, tapi cuma dapat lapar dan dahaga kerana berpuasa. Harap-harap dengan berbakinya bulan yang mulia ini, dapat kita perbaiki lompong-lompong ibadah yang tercarik.

Banyak sungguh peristiwa yang melakar sejarah di Malaysia. KIsah pilihanraya ke 14 pada 10/5/2018 yang terus hangat. Terbinanya empayar kerajaan yang baru bila Parti Harapan menang besar mengalahkan parti pemerintah yang sudah 60 tahun megah berdiri. Akhirnya tersungkur kerana kuasa rakyat yang memilih.

Kalau nak diceritakan 1 persatu memang tidak akan habis. Kita buka lembaran baru.Buku baru. Tidak perlu dicerca, dihina mereka yang kalah. Biarlah undang-undang yang mengadilinya. Setiap dari kita rakyat Malaysia mempunyai peranan kita lebih besar untuk membangunkan negara yang tercinta ini. Kita bina Malaysia yang kita cintai dengan azam dan tekad yang baru. Kita jadikan Malaysia negara yang harmoni, berkasihsayang, bersatu padu. Semua nilai-nilai murni kita masukkan ke dalam hati kita sebagai warganegara yang baik.

Bukankah semua itu dituntut dalam ajaran agama Islam. Semoga Islam syumul terbina di bawah pimpinan kerajaan yang baru.

 

PERSAUDARAAN JANGAN PUTUS

Tanggal 14 April 2018 adalah tarikh yang tidak akan dilupakan bagi setiap keluarga Asmak. Julung kali diadakan “ASMAK GRAND AWARD 2018”. Majlis ilmu dan penghargaan buat agen-agen yang bernaung di bawah Minyak Herba Asma Mujarab Sdn Bhd.

Bestnya ada perkongsian ilmu dari Puan Faridah Hanim dalam tajuk “Master Your Duit”. Senang di panggil Ibu Hanim. Seorang pakar motivasi tersohor. Kalau nak tahu lebih lanjut pasal Ibu Hanim ni, google je Ibu Faridah Hanim Haron.

 

Produk-produk keluaran syarikat Minyak Herba Asma Mujarab.

 

Tapi bukan rezeki saya nak datang ke majlis ini kerana kebetulan pada tarikh yang sama, sepupu saya menjemput hadir ke majlis perkahwinan anak keduanya. Saya dan suami semestinya akan mengutamakan jemputan ini. Inilah saja masa yang ada untuk berjumpa dengan sanak saudara yang lama tak bersua.

Sungguh, semasa muda-muda dulu, kami tidak begitu mementingkan jemputan seperti ini. Kalau ada masa yang lapang baru kami akan pergi. Jika kebetulan ketika itu ada bertembung dengan kerja-kerja kami, semua jemputan akan diabaikan. Lagi jauh jarak km, lagilah kami tak datang.

Maklum sajalah, kebanyakan tempahan kek akan di ambil waktu hujung minggu. Sama ada hari Sabtu atau Ahad. Allah, ketika tu memang hanya fikirkan bisnes je. Perkara lain tolak tepi. Tak penting.

Allahu.. Bila umur meningkat, masuk 40an, terdetik di hati, perlukah dunia ini dikejar sehingga lelah dibuatnya. Dunia yang sentiasa tidak cukup. Makin dikejar semakin jauh. Malah sering kali dikecewakannya. Letih sehingga teralpa perkara-perkara yang lebih penting.

Apakah Kami tidak memanjangkan umurmu dalam tempoh yang cukup untuk berfikir, dan (apakah tidak) datang kepadamu pemberi peringatan?ย  ย  ย  ย  ย  ย  ย  ย  ย  ย  ย (A-Fathir:37)

Rupanya banyak ayat-ayat di dalam Al Quran yang menegur kita yang sudah melepas usia 40 tahun.

Bukan masa untuk mencari harta dunia lagi. Tapi disuruh bertukar, perbanyakkan memcari harta untuk akhirat negara yang kekal abadi.

Saya mula menyusun atur kerja-kerja yang ada, persiapkan tempahan lebih awal supaya saya boleh menghadiri semua jemputan dari saudara mara atau dari kenalan. Rupanya, bila bersiap memasang niat untuk melakukan sesuatu perkara yang baik, Allah akan menyusun atur cantik perjalanannya. Walaupun bukan semua yang dirancang itu menjadi. Tapi jalan-jalan untuk berbuat amal kebaikan itu tetap Allah perelokan pengakhirannya.

Ada satu peristiwa yang tersemat di sanubari saya. Masihkah kita ingat peristiwa kemalangan pesawat Malaysia Airline MH17 yang ditembak jatuh di ruang udara Donetsk, timur Ukraine.

Pilot yang bertugas, Kapten Wan Amran bin Wan Hussin. Jenazahnya telah dikhabarkan masih elok ketika dimandikan. Masyaallah, kalau diikutkan, hendak keluarkan jenazah dari tempat kemalangan pun sudah mengambil masa berhari-hari. Jatuh pula dari paras ketinggian yang beribu-ribu meter. Pastinya secara logik, akan berlaku cacat cela pada badan jenazah. Tapi tidak begitu. Masih cantik dan bersih jenazahnya.

Bila dirisik-risik pada isteri arwah oleh para wartawan, rupanya arwah ini sangat menjaga hubungan silaturrahim sesama keluarga. Sering menziarahi sanak saudara jika tidak bertugas di udara. Bila arwah dapat tahu ada ahli keluarga yang bersenget-senget hati sesama mereka, beliaulah yang akan cuba mengharmonikan dan menjernihkan keadaan.

Malah sebelum berlakunya kemalangan tersebut, arwah baru mengendalikan hari keluarga buat semua sanak saudara. Masyaallah, begitu sekali Allah memuliakan orang-orang yang menjaga silaturrahim. Di pengakhiran hidup telah Allah menaikkan darjat orang-orang istimewa ini.

Semoga kita semua termasuk ke dalam golongan orang-orang yang mendapat pengampunan dosa dari Allah swt. Menjadi orang-orang yang sangat suka untuk berkasihsayang dengan mengeratkan silaturrahim sesama manusia. Amiinn.

Ahli keluarga yang dicintai.. Semoga kami akan berpimpin-pimpin tangan menuju ke syurga Firdaus Allah.

 

UMMIKU SEORANG BAKERS : CERITA 01

“Umi.. pekerjaan umi buat kek kan?”

“Taklah, umi duk rumah je, surirumah.” Saya menjawab.

Muaz tidak puas hati. Terus mengalihkan pandangannya kepada saya. Pen yang dipegang, digolek-golekkan. Terus menghadap saya yang sedang melipat baju. Berkerut-kerut dahinya tanda protes kenyataan saya.

“Umi bohong!! Tu yang umi selalu buat kek tu, kan itu pekerjaan umi?” sedikit keras suara Muaz mempertahanankan kata-katanya.

Saya tergelak, Saja saya mengusik Muaz yang tembab. Berusia 11 tahun, tapi manja yang amat. Maklum saja anak lelaki bongsu. Jarak umurnya 7 tahun dengan abang dia, Aiman.

“Ia betul, pekerjaan umi ialah pembuat kek, orang putih kata bakers..Selaku pengurus dan kuli dalam pembuatan kek.” Terang saya panjang lebar sambil tersenyum melihat gelagat Muaz yang tak berkelip-kelip matanya dari tadi menunggu penerangan dari saya.

Diam tak diam sudah 27 tahun saya terlibat dalam dunia bakeri. Terlalu banyak pengalaman suka dan duka terlipat dalam genggaman sejarah. Semuanya itu pengalaman yang berharga dan cukup untuk mematangkan sebuah kehidupan.

Seandainya boleh diulang kembali masa-masa yang lalu, banyak yang ingin diperbetulkan. Tapi inilah kehidupan ,ย  perlu diteruskan. Tidak akan kembali masa yang lalu. Tapi boleh dijadikan sempadan agar tidak berlaku kesilapan yang sama.

Tidak pernah saya terfikir bidang bakeri memjadi darah dagingย  dan terus menjadi pekerjaan tetap. Iyalah, dulu semasa kecil , bercita-cita nak jadi doktor. Suka sangat tengok cerita-cerita yang berkaitan dengan perubatan. Belajar di ITM pun ambil kursus Diploma Sains. Sambung belajar di Hospital Universiti ( sekarang di panggil Pusat Perubatan Universiti Malaya, PPUM ) dalam kursus Teknologi Makmal Perubatan. Tidak pasti sekarang di panggil kursus apa.

Kisah bermula bila mula tinggal di rumah sewa bersama beberapa pelajar Universiti Malaya. Kami menyewa di Seksyen 16, Petaling Jaya. Zaman remaja yang cukup indah. Apalagi , bila masing-masing boleh membawa diri , serasi dengan semua orang. Jarang sekali kami bersenget-senget hati sesama kami. Ini memang bonus untuk kami hidup harmoni.

Kawan-kawan serumah semuanya jenis orang yang aktif. Hampir semua pelajar terlibat dengan aktiviti di universiti. Bila tinggal serumah , pastinya ada peraturan-peraturan yang perlu dipatuhi.ย  Ada ketua rumah, ada penolongnya. Jadual waktu tugasan yang perlu dipatuhi. Iyalah, giliran siapa nak memasak, siapa yang perlu buang sampah, basuh bilik air. Macam -macam lagilah. Bab-bab ni memang selalu kecoh. Kalau tidak berlapang dada boleh berperang besar jadinya. Nak jadi singa pun boleh, bila ada saja yang terlupa pada tugasan yang diberi.

Hanya ada satu sebab yang membuatkan ribut taufan di hati boleh reda. Masing-masing berazam untuk mengamalkan Islam sebagai satu cara hidup. Era 80an ibarat gelombang tsumani. Di sana sini , jiwa muda dilanda kesedaran untuk kembali kepada fitrah.ย  Tidak kira dari mana, samada merekaย  muda mudi Pas, Abim, Arqam dan lain-lain.

Saya sendiri, usai minggu orientasi, minggu pertama pembelajaran sudah mencari-cari kelab untuk kokurikulum. Dah mengintai-intai kelab tarian yang ada di ITM. Sebab saya memang minat sangat-sangat dengan cabang seni yang satu ni. Kalaulah ada kawan-kawan sekolah yang ingat pada saya lagi, pasti mereka teringat juga kisah saya mengajak kawan-kawan yang lain berlatih menari di tepi padang sekolah. Atau di luar kelas sementara menunggu waktu persekolahan bermula. Memang lucu, tanpa rasa malu, saya dan beberapa kawan bernyanyi sambil menari secara live. Itulah minat saya dari sekolah rendah hingga ke sekolah menengah.

Tapi entah macam mana, belum sempat mendaftar diri, kakak-kakak senior dah mula membahagi-bahagikan kami pelajar-pelajar tahun satu pada beberapa kumpulan usrah. Aduhai, mula-mula tu memang memberontak jiwa ni. Kenapalah kakak-kakak senior ni sibuk-sibuk nak jaga tepi kain orang. Disebabkan saya ni jenis yang jarang menghampakan harapan orang, hadir jugalah ke majlis usrah yang diadakan. Mula-mula tu kerana terpaksa, tapi lama kelamaan kesedaran dan keinsafan itu hadir dalam diri. Manisnya hidayah dari Allah.

Rumah sewa Baitul Mahabbah, nama yang kami beri untuk rumah tempat kami bernaung, permulaan saya terjebak dalam bidang bakeri. Disebabkan minat saya yang suka memasak, dan biasa membantu emak di dapur, menjadi kelebihan bagi saya. Sering diberi tugasan untuk memasak untuk program-program di universiti. Kawan-kawan pula suka sangat-sangat nak buat jualan. Sama ada di booth yang disewa atau menjual dari bilik ke bilik. Memang seronok ketika itu, Setiap barang jualan tidak pernah berbaki. Habis dijual semuanya. Mana tidak, kawan-kawan saya, selagi tidak habis barang jualan, selagi itu sanggup untuk mendaki anak-anak tangga dari tingkat ke tingkat. Hebat sungguh mereka, penuh semangat keusahawanan.

Kek coklat moist, itulah kek yang awal saya buat. Banyak mendapat sambutan. Boleh dikatakan kek berhantu. Tapi sayangnya saya kehilangan resepi asal emak saya. Buku resepi itu mungkin tercicir ketika saya berpindah setelah tamat pengajian. Salah saya juga kerana terus melupakan resepi tersebut setelah selesa menggunakan resepi alternatif yang lebih mudah pembuatannya dan yang penting sedap dan memenuhi citarasa pelanggan. Akan saya kongsi resepi kek coklat lembab yang sedap ini.

 

Alhamdulillah, masih keep in touch. Masing-masing bersama keluarga tercinta.
Antara mereka bergelar pendidik. Memang jiwa memdidik telah mendarah daging.
Semoga ukhwah kami hingga ke Jannah. Aminn
Antara wajah-wajah seperjuangan.

“YA ALLAH ,PERTEMUKANLAH KAMI DENGAN SAHABAT-SAHABAT YANG SENTIASA MENDEKATKAN DIRI PADAMU. JIKA ADA YANG MELALAIKAN, TIADALAH UPAYA KAMI UNTUK MENGUBAHNYA.

KAMI MEMOHON DIJAUHKAN SEGALA SENGKETA ANTARA KAMI. KAMI MEMOHON AGAR PERHUBUNGAN INI ADALAH KERANAMU SAHAJA YA ALLAH ”