SAKURA..Kau juga hamba.

Rupanya musimmu hampir tiba. Bagi penggemar bunga atau pencinta alam yang berkemampuan, di saat mekarnya kamu, mereka sudah mempersiapkan diri untuk terbang ke negara Jepun atau Korea di mana kamu tinggal.

Kamu sangat popular di sana walaupun kamu juga berada di beberapa buah negara yang lain.

Cherry Blossom atau bunga Sakura, kamu sangat cantik! Ada 600 spesies di kalangan kamu.

Kamu menjadi lambang cinta pada jiwa manusia.Mampu memberi ketenangan dan kegembiraan. Walaupun hayatmu tidak lama, namun kamu mampu mengubat rasa cinta manusia yang ghairah melihat kecantikanmu.

Tapi Sakura… aku mendapat berita, cerita yang sahih dari kaca televisyen. Kamu tampak layu untuk musim kali ini. Mekarmu seakan dipaksa- paksa.

Kelopak bunga yang kebiasaannya begitu bersemangat, megah menampakkan kecantikan diri, tapi pada tahun ini engkau seakan tidak bermaya, lemah.

Kamu bersedihkah wahai Sakura?

Ya Sakura.. Ketika ini covid 19 sedang mengganas, menyerang bumi tanpa ada belas kasihan. Ramai yang telah menjadi mangsa. Dijangkiti malah ada yang mati.

Seluruh sistem dan ekonomi dunia menjadi lumpuh. Semua dipukul sama rata. Bijak pandai di kalangan manusia yang dikatakan pakar juga buntu menghadapinya.

Sakura, kamu tahu, sesiapa yang disahkan positif covid 19 ini mereka terpaksa dikuarantinkan. Terpisah dari dunia luar. Sepi.

Semalam aku melihat video, anak kecil di dapati positif covid 19.Sayunya hati melihat anak itu di bawa pergi menaiki ambulan,tanpa ibu dan ayah.

Hari ini tular pula video seorang anak kecil yang baru berusia 4 tahun terkedek- kedek dia berjalan, di bawa pergi menaiki ambulan setelah dijangkiti covid 19.

Sakura, anak kecil itu sendirian. Dia seorang yang positif. Ibu dan ayahnya negatif covid 19.

Terdengar suara si ibu mengucapkan selamat tinggal pada si anak yang tampak tenang. Ada kedengaran esakan siibu di hujung video tersebut.

Tidak cukup lagi, Sakura! Ada lagi! Anak kecil berusia 2 tahun yang menghidap kanser darah, sah positif covid 19.

Hati siapakah yang tidak runtun. Aku turut menangis teresak- esak. Bagaikan kehilangan anak sendiri. Pedihnya bagai dirobek- robek.

Bagaimana hendak menanggung rindu pada si anak yang masih kecil yang terpaksa bergelut dengan virus yang kejam!

Aku tidak mampu membayangkannya. Sesak dadaku. Air mataku mengalir tidak berhenti. Aku sedih sekali.😭😭😭

Sakura… Banyak lagi yang hendak diceritakan. Ada 1001 cerita yang ada. Ada suka, ada duka.

Sakura…dengarlah apa yang hendak aku katakan. Covid 19 tidak bersalah. Kejam dan zalimnya ia di mata manusia, ia adalah hamba.

Aku, kau dan dia… kita semua adalah hamba Allah. Allah Yang Maha Memiliki sekelian alam.

Beza antara kita, aku adalah dari kalangan hamba Allah yang sentiasa lupa, selalu derhaka dengan perintah Allah.

Manusia yang sentiasa ingin memiliki sifat sombong, sedangkan sudah Allah berpesan, sifat sombong itu hanya untuk Ku. Sombong itu adalah selendangKu!

Engkau dan covid 19, adalah hamba yang sangat taat pada Allah , yang memiliki sifat Al Malik, Al Aziz, Al Jabbar.

Sakura, covid 19 adalah hamba Allah yang dihantar dengan misi dan tugas- tugas khas. Laksana tentera gerak tempur yang sedang bekerja. Penuh dedikasi. Hanya patuh dengan arahan ketua.

Pukulan hebat ini sebenarnya untuk semua manusia di muka bumi. Bumi Allah ini sudah terlalu tua. Sudah tidak mampu menanggung segala dosa maksiat yang dilakukan umat manusia.

Nafsu manusia yang rakus, tindas menindas sesama sendiri. Semuanya ada kepentingan untuk diri sendiri.

Orang kaya bertambah kaya, yang miskin terus tertindas. Akal tidak berperanan, maka nafsu menguasai diri. Manusia menjadi tamak dan haloba.

Kasih sayang sudah hilang. Maaf memaafkan sukar hendak dilakukan. Kesalahan dan kesilapan musuh atau lawan di masa lalu sering diungkit- ungkit. Lagak diri sendiri bagai wali, tidak melakukan kesalahan. Itulah sifat manusia masa kini, wahai Sakura.

Anak sudah menjadi tuan. Ibu dan ayah menjadi hamba. Benar seperti kata lidah rasul. Ia terjadi sekarang ini. Ibu melahirkan tuan- tuannya.

Sakura, tidak tertulis banyaknya maksiat yang telah dilakukan manusia. Banyak sekali.

Aku malu Sakura. Aku sebahagian dari mereka. Aku akui nafsuku adakalanya mengatasi akalku.

Tapi Sakura, engkau tahukan? Kasih sayang Allah itu mengatasi kemurkaanNya.

Allah itu sifatNya Ar Rahman, Ar Rahim, Al Mukmin, Al Ghaffar.

Di sebalik segala malapetaka yang sedang menimpa ini ada rahmat dan kasih sayangNya. Pandanglah ia melalui mata hati. Kita akan dapat melihatnya.

Sakura, Allah sedang memproses manusia. Tanpa mengira darjat dan keturunan. Kaya atau miskin. Sama ada manusia itu seorang pendosa atau alim ulamak. Manusia diproses dalam keadaan sama rata.

Ketika ini, jika manusia itu bijak, mereka akan bertaubat. Meminta ampun di atas segala kesalahan dan dosa. Mereka akan membaiki kelemahan diri.

Tidak mencari kelemahan dan kesalahan orang lain. Memperbanyakan amalan membuat kebaikan dan bersedekah.

Ya Sakura, inilah masanya untuk melonjakkan tahap iman kita. Peluang untuk merintih, merayu, merengek- rengek pada Sang Pencipta. Mohon dan meminta pada Ar Rahman Ar Rahim agar dibersihkan hati dan roh sebersih bumi nanti setelah covid 19 selesai menjalankan tugasnya.

Covid 19 akan pulang, ia akan Allah panggil kembali ke tempat asalnya. Covid 19 adalah makhluk yang taat pada perintah Allah. Ia akan pergi bila sampai masanya.

Sakura, tahun hadapan aku pasti engkau akan lebih mekar berkembang. Engkau akan lebih menyerlahkan kecantikanmu untuk mendamaikan hati- hati yang memandangmu.

Semoga begitu juga hati- hati manusia, hanya mereka yang terpilih, berjaya di dalam ujian hebat ini. Membawa hati yang damai yang penuh keimanan untuk kembali mengadap Sang Pencipta bila tiba saatnya.

Semoga aku antara yang terpilih, Sakura. Berpimpin- pimpin tangan masuk ke Firdaus bersama orang- orang yang aku cintai.

Aku doakan juga orang- orang yang membaca coretan ni masuk ke Firdaus bersama- sama dengan orang- orang yang mereka cintai. Aamiin.🌸🌸🌸🌸🌸🌸

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *