ALLAH MEMUJUK.

Allah memujuk

==============Bila lihat gunung ganang, apa kita rasa?

Bila lihat laut yang terbentang luas, apa kita rasa?

Bila melihat bunga yang cantik warnanya, berbau harum, apa kita rasa?Apa yang kita rasa hanya rasa gembira, suka atau seronok.

Bila melihat kejadian tsumani, gempa bumi, banjir atau kematian, apa kita rasa?

Bila melihat kebakaran, kemalangan, apa kita rasa?

Apa yang kita rasa hanya rasa sedih, kasihan atau berduka.

Jarang sekali kita hendak merasa segala peristiwa yang terjadi,segala nikmat yang Allah beri itu adalah didikan dari Allah.

Allah memperlihatkan kebesarannya, mengumpan kita dengan ketakutan atau kegembiraan supaya kita dapat merasa, kita ini adalah hamba yang tidak ada kuasa, tidak ada kekuatan, hanya manusia yang lemah.

Namun ternyata kita ini manusia yang degil. Jarang sekali hendak mengambil pengajaran atau perhatian dari didikan Allah.

Seumpama kita ini orang cacat.

Kita ada mata tapi seperti buta.

Kita ada telinga tapi seperti pekak.

Kita ada mulut tapi seperti bisu.

Kita ada hati tapi seperti tiada perasaan.

Apa yang kita ambil perhatian, hanya pada nafsu. Kita belai, kita pupuk, kita manjakan sehingga nafsu itu bermaharaja lela.Nafsu yang dibesarkan, mula menguasai diri. Mula menjadikan kita tawanannya. Kita duduk dan tinggal di dalam sangkar nafsu.

Allah memujuk…

Marilah dekat dan segera datang padaKu.Tapi manusia buat tak endah. Buat tidak mendengar.

Allah memujuk…

SyurgaKu amat indah. Tidak akan pernah kau melihat keindahannya di dunia. Keasyikan syurga, kenikmatan syurga,kau tidak akan dapat di dunia. Semuanya nikmat dan keindahan yang tidak terduga.

Tapi.. manusia tidak perduli. Lebih malang bila ada manusia menjadikan gambaran syurga itu sebagai bahan lawak dan sinis.

Allah memujuk…

NerakaKu amat dahsyat! Penghuninya orang yang jahat. Diseksa dengan seksaan yang amat dahsyat. Kau tidak akan mampu tinggal di dalamnya.

Tapi.. manusia buat selamba. Tidak merasa apa-apa pun dengan amaran Allah itu.

Allah memujuk..

Kau lihatlah.. langit, bumi, gunung, haiwan, sungai, lautan. Itu semua ciptaanKu.Tapi manusia tidak ambil peduli siapa Penciptanya.

Namun tanpa segan silu, mengambil khazanahNya untuk kepentingan dan keuntungan untuk diri sendiri. Seolah-olah dunia ini miliknya.

Terlalu banyak tanda-tanda dan hujah-hujah yang menunjukkan kebesaran Allah.

Semua itu bertujuan untuk menyedarkan manusia pada Penciptanya.

Allah tidak berhenti memujuk.

Pujukan dan kasihsayang Allah untuk menyelamatkan kita di akhirat kelak.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *